*Pasien KC-3 Tempati Ruang Isolasi Khusus RSUD dr. Slamet Garut* - Harian Ekspos

Breaking News

Post Top Ad

*Pasien KC-3 Tempati Ruang Isolasi Khusus RSUD dr. Slamet Garut*




GARUT, harianekspos.com - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Garut, melalu juru bicaranya, Ricky R. Darajat, Rabu (15/04/2020) melalui siaran persnya melaporkan perkembangan kasus Covid-19 di Kabupaten Garut .

Berdasarkan data yang diperoleh dari Tim Surveilans Dinas Kesehatan Kabupaten Garut yang sudah tervalidasi, 
untuk kasus Covid-19 Positif, sampai pukul 16.00 masih tetap 3 kasus, yaitu Iaki-laki sebanyak 2 orang dan 1 orang perempuan.

Ricky menuturkan, sejak Selasa (14/04/2020), sekitar pukul 14.00 WIB pasien KC-3 yang 
semula diisolasi di salah satu rumah sakit darurat yang telah  ditetapkan oleh Pemkab Garut,  kini sudah dipindahkan ke RSUD dr. Slamet Garut dan langsung menempati ruang isolasi khusus untuk mendapatkan penanganan tim dokter ahli.

Seperti disampaikan sebelumnya,  Dinas Kesehatan secara responsif dan cepat 
dengan Tim Gerak Cepat (TGC) di bawah kendali Seksi Surveilans melakukan tracing kepada seluruh kontak erat dengan KC-3. Didapatkan data sementara yang berhasil dilakukan rapid test di dualokasi berbeda dengan jumlah kontak sebanyak 19 orang, dan
hasilnya dua orang diantaranya reaktif dan telah dilakukan pemeriksaan lanjutan dengan 
pengambilan sampel swab sebagai  indikator apakah dua orang yang reaktif itu betul-betul dinyatakan konfirmasi positif yang mana hasilnya memerlukan waktu beberapa hari ke depan .Adapun 2 dua kasus kontak erat dengan KC-3 ini, semuanya laki-laki berusia 61 dan 51 tahun, berdomisli di wilayah Kecamatan Tarogong Kidul. "Sekarang sedang dalam tahap isolasi mandiri sambil menunggu hasil pemeriksaan swab," ujar Ricky di Garut Command Center.

Ricky menambahkan, masih terdapat  satu lokasi lagi yang akan di-tracing besok (16/04/2020) dengan sasaran kontak erat yang sudah terdata di seksi surveilans Dinas Kesehatan yaitu sebanyak 23 orang untuk dilakukan rapid test.


Dilaporkan pula, hingg Rabu, Jamlah total kasus (OTG, ODP, PDP dan Konfirmasi +) tercatat sebanyak 2.285 kasus,
terdiri dari : 
OTG  219 orang (42 OTG baru dan 177 OTG lama), dimana 156 telah selesai masa observasi dan telah dilakukan rapid test serta  dinyatakan non reaktif.

Sedangkan ODP sebanyak 2.028 kasus (150 kasus masih pemantauan, 11 dalam perawatan,  dan 1.867 selesai pemantauan), di mana di antaranya 7 kasus meninggal dunia. Kemudian untuk PDP sebanyak 35 kasus (8 kasus sedang dalam perawatan dan 27 kasus selesai pengawasan),di mana 6 kasus diantaranya meninggal dunia.

Sementara ito untuk Konfirmasi +, 3 kasus terdiri 2 kasus dalam perawatan di RSUD dr Slamet, dan 1 kasus lainnya dilakukan isolasi mandiri di rumah sambil menunggu hasil laboratorium.

Ricky juga merilis, Hari Rabu (15/04/2020) ini ditemukan kasus baru PDP sebanyak 4 kasus, yaitu semuanya laki-laki berusia : 25, 37, 66, dan 2 tahun tersebar di 4 kecamatan (Cibatu, Cisompet, Talegong dan Banyuresmi), di mana keempatnya telah dirawat di ruang isolasi RSUD dr. Slamet Garut dan telah diambil swab untuk diperiksa di Laboratorium provinsi Jawa Barat. "Jumlah ODP yang terdeteksi hari ini di faslitas kesehatan, yaitu sebanyak 32 kasus," ungkapnya.

Sedangkan jumlah ODP yang telah dilakukan rapid test sebanyak 999 orang, dimana 6 orang hasilnya  reaktif, dan seperti diketahui 1 orang diantaranya sudah menjadi Kasus Confirm / Positif.

Jurnalis: Beni
| BACA JUGA YANG LAINNYA |

Post Bottom Ad

Pages